feedburner

Lorem ipsum dolor sit amet,
consectetur adipisicing elit,
sed do eiusmod tempor incididunt ut labore
et dolore magna aliqua.

Ketemu Dengan Teman Lama

Labels:

Ini tentang cerita mengenai aku dan temen lamaku yang bernama Restu, dan perkenalkan namaku Tino. Aku kuliah di salah satu Universitas swasta daerah Jakarta. Nah sudah jelas kan. Ok kita mulai ceritanya.

Seperti biasa hari Sabtu aku bangun pagi sekitar jam 9 an di kos, ku nyalakan komputer, buka winamp, pasang musik. Sambil dengarin musik favoritku, aku menuju dapur dan membuatkan kopi CAFFUCINO (*sorry sis, sorry bro bukan promosi ).

Enak rasanya duduk sambil dengerin musik yang ajep-ajep+minum kopi CAFFUCINO (*sorry sis, sorry bro sekali lagi aku bilang ini bukan promosi ).
“Hem..ngapain ya libur ini, masak dikosan mulu, gak ada kegiatan?” : pikiranku. Aku beranjak dari kamar kostku menuju kekosan temenku, jaraknya dekat kok,
“Tok…tok…tokk…di..Rudi…Rudiii”:sambil memanggil namanya.
(*Rudi dia adalah temen sohib, salah satu temen akrab ku di lingkungan kampus, akrab maksudnya saling tolong menolong dibagian keuangan, pelajaran, masalah apa aja.)

“Iya..iya gw dengar, gw uda bangun kok..ngapain sih lo pagi-pagi udah brisik, kayak ayam berkokok aja.”:jwabnya
“Lihat nih udah jam berapa sekarang, hampir jam 10, mata lu peyang kalo bilang ini jam 7”:sambil menantang.
“Gini coy, rencana hari ini nih mau kemana kita hah?” : gw
“Masuk dulu no, buru buru amat”
Lalu aku masuk kekamarnya, kaget bangat aku ngeliat kamar kostannya.
“Gila nih kamar, ini kamar atau kandang ayam?? Brantakan bangat” puntung rokok penuh diasbak, sisa ngemil berserakan, baju banyak bangat di kasurnya ngumpul.
“Halah ellu, kayak gak biasa aja lu liat kamar gw ini. Dari dulu kamar gw kayak gene…” :sambil tertawa
“Bentar coy ye, lu santai aja dolo di kamar gw, nyalin tuh computer, chating kek apa kek biar lu ada kegiatan, gw mandi dolo biar seger, iya gak??!!”
“Udah – udah buruan, gak enak dilama-lamain kalo lu ngomong”:gw
Sambil menunggu dia, aku tidur tiduran dikamarnya.
“Tidudit..tidudit…” Terdengar suara HP dari balik celana ku (*maklum, hapeku hp jadul, jamannya poliponik )
“Hai kawan gimana khabarnya nieh?, moga masih hidup ya, gw Cuma mau bilang kalo nanti jam 3 sorean ada reunian seangkatan kita dan angkatan ataas kita. Salam. Rusly”

Begitulah isi sms yang baru dikirim tadi.

“Wew..reuni ya, pengen juga ketemu ama teman teman sma dulu, udah gimana ya sekarang, kebetulan juga sekarang gak ada kerjaan. Ya udah dari pada gak ada kerjaan, mending kesana aja”: pikirku.
“Woi jagung…ngapain lu melenga-melongo?, mikirin apa sih lu?”:Rudi baru selese mandi
“Ini nih di, gw baru ada khabar dari temen lama nih, si Rusly masih kenal kan?:gw
“Iya masih masih, ada apa dengan Rusly, atau jangan jangan dia udah meninggal?”:Rudi
“Inggak, dia baek baek aja kok”:gw
“Nah, trus dia ngabari apa”:Rudi
“Ngasih tau aja, kalo nanti jam 3 sorean ada acara reunian, mau ikutan gak?, ayolah dari pada bengong dikosan.”:gw
“Ya udah kita berangkat nanti, lokasi ngumpulnya dimana?”:Rudi
“Gampang lah kalo itu, ntar ku sms si Rusly lagi, ok coy gw ke kosan dulu”:gw
“Seep..”:Rudi

Menuju kekosanku aku teringat akan wanita yang bernama Restu, Aku pernah jatuh cinta sama dia, waktu itu emang posisiku gak enak bangat, cinta segitiga coy. Tapi apalah daya wanita itu lebih memilih yang satunya (nama pacarnya Ardi) dari pada aku,

Berselang waktu, sudah jam setengah 3, siap-siap untuk berangkat dan menuju kosan Rudi.
“Udah siap..? Buruan, keburu telat nanti gak ketemu ama yang laennya”:gw
“Iya santai napa..Telat 5 menit juga gak bakal apa-apa. Biasalah jam karet”:rudi
“Udah jangan banyak ngomong”:gw
“Yok kita berangkat”:rudi

Sesampai dilokasi reunian, disitu banyak temen-temen lamaku yang udah lama gak ketemu.Rusly, sambil berbincang bincang dengan Rusly, aku menanyakan keberadaan si Restu, dia hanya menjawab “tidak tau”, “sudah lama gak ada khabar dari dia”,

“Cape deh….”: pikirku

Padahal kan aku Cuma pengen ketemu dia diacara reunian ini, kesempatan yang baik melihat dia udah lama gak ketemu. Aku kembali bergabung sama temen-temen.

Tiba-tiba aku melihat seorang cewek yang mirip dengan restu lalu menghampirinya dari samping. Aku yakin yang aku lihat ini salah, bukan restu melainkan orang lain, tapi untuk meyekinkannya aku mencoba memberanikan diri untuk mendekat dan menyapanya.

“Permisi..hai….”:gw
“Hai..”:balas si cewek

Aku sempet kaget, ternyata bener si Restu, heran juga melihat body nih cewek sekarang, tinggi 170, rambut hitam panjangnya sebahu, ukuran bra sekitar 36, kulitnya putih. Dia udah berobah dari terakhir ketemu sama dia.

“Restu ya..masih kenal aku gak?”:gw
“Tino ya?..hay…apa khabar”:sambil bersalaman
“Kirain gak kenal lagi , aku baik baik saja. Gimana denganmu?”:gw
“Baik juga, kok gak pernah ngehubungi aku lagi sieh”:Restu

Waduh aku gr kalo mendengar kalimat “kok gak pernah ngehubungi aku lagi sieh” keluar dari bibirnya yang warna pink dan manis itu . “Ternyata dia pengen aku menghubunginya, tanya kabar, dan laen laen”: pikirku

“Hehe gak itu anu, sibuk dengan kuliah”:gw
“Halah..paling juga sibuk ama cewek, gak mungkin sibuk ma kuliah :Jawabnya dengan senyum.
“Gak kok, gak ama cewek, ada kesibukan sendirilah ”:gw
“Trus gimana dengan kuliah kamu? Kapan wisudanya? Kalo udah wisuda, jangan lupa ngajak makan makan ya, buat ngerayain.. :Restu
“Ok deh..sep lah:gw

Gak terasa ngobrol ama dia berjam-jam gak habis topic, obrol masa – masa yang lalu, tapi pada saat kutanyakan mengenai pacarnya itu, dia nunduk lesu dan murung.

“ikh kenapa nih cewek, kok lesu gitu waktu kutanyakan mengenai pacarnya”: pikirku
“Waduh..udah jam 6 sore. Waktu gak terasa ya Tino…”:Restu
“Iya nieh..”:gw
“Ya udah..aku pamitan dulu ya mau pulang, takut kemaleman”:Restu
“Jam 6 kok udah takut , aku harap ajakan ku ini dia meng-iya kan”: pikirku
“Aku antar pulang ya, biar gak takut kalo dijalan”:gw
“Ok”:Restu

Kuantar dia pulang, tanpa pamitan ama si Rudi itu (batang hidung nya juga gak kelihatan, asik ngobrol ama temen-temen).

Selama diperjalanan menuju ketempatnya banyak hal hal yang menarik yang kami perbincangkan, emang gak bener bener ngebosenin hihihi. Sesampai ditempatnya, dia mengajakku masuk untuk beristirahat sejenak sambil menawarkanku minum air putih.

“Silahkan masuk Tino, anggap seperti di rumah sendiri aja ya, mau minum apa? Jus, teh, susu, kopi? Atau apa?”:Restu
“Ya kalo aku sih apa aja gak papa, tapi kalo bisa permintaan aku mintanya..hem… CAFFUCINO bisa gak tu? “

Sambil menunggunya aku melihat lihat foto di ruang tamunya, “restu emang bener bener berubah, ckckckc: pikirku. Sejak saat itu pikiranku udah melayang layang tanpa karuan. Aku membayangkan membelai rambutnya, memeluknya serta membayangkan berhubungan seks sama dia. Emang aku kalau melihat yang enak enak dipandang selalu berpikiran kotor.

“Tino, silahkan diminum nih..”:Restu
“Oh, terima kasih”

Dalam suasana yang sepi ini aku jadi bertingkah aneh, gak tau kenapa, kami diam sejenak gak tau lagi mau ngapain.

“Tu, pada kemana nih keluargamu?, adik, ayah dan ibumu”:
“Pergi ke Jogja, ada keluarga dari ibu yang menikah disana, Restu juga diajak sih ikutan, tapi kemarin Restu gak enak badan, jadi gak jadi deh ikut.”:Restu
“Ke Jogja ya, eh ngomong-ngomong ceritain dong gimana statusmu sama Ardi pacarmu itu, trus kenapa tadi waktu dilokasi reunian kutanya tentang Ardi kamu malah diam membisu, dan gak berkata apa-apa. Cerita dong tu, jangan diam aja, aku kan teman mu, udah kenal lama, misalnya kalo ada masalah, aku bisa ngasih solusi atau jalan yang baik gitu, dan kmu bisa cuhat ko ama aku”:

“Hem…”:Restu diam sejenak gak tau apa yang dia pikirkan
“Ayo cerita, jangan bengong…hehee”
“Gini no, aku gak ada hubungan apa-apa lagi sama Ardi, Aku udah mutusin dia”:Restu
“Kenapa? Kok bisa”:gw

“Awalnya sih aku memang bener-bener cinta bangat ama dia, tapi semenjak ada temen kantornya yang baru cewek, dia udah berubah. Semenjak itu aku udah ada pirasat bakal ada sesuatu yang gak enak, Dan pirasatku gak meleset, Waktu pulang kerja, aku menuju tempat kantornya, aku melihat dia mengantarkan temen kantor barunya itu pulang, secara bersamaan ku ikuti dari belakang. Sangkin penasarannya, aku mengikutinya sampai kerumahnya, saat dirumah si cwek aku meleihat mereka dari jendela yang tirai nya terbuka, bercumbu bermesraan di ruang tamu. Saat itu aku sangat sakit hati, sedih, melihat kelakuan si Ardi, Semenjak itu aku memutuskan putus hubungan dengan Ardi. Dengan tangisan air mataku kuambil hp dari tasku, sambil gemetaran ku telpon dia”:Restu menceritakan sambil mengeluarkan air matanya.

“Sungguh wanita yang dihianati, tega sekali si Ardi ini menyia-nyiakan cintanya, padalah wanita ini cantik, ckck, dasar laki laki playboy”: pikirku

Restu melanjutkan ceritanya “”Ardi, km lagi dimana say?” aku berpura pura gak tau, dia menjawab lagi masih dikantor, waktu ditelpon itu kau berbicara terus terang ama dia, kalo hubungan ini gak bisa lagi diteruskan, dan aku terus terang klao aku udah mengikutinya dari belakang, blak-blakan aku bilang kalo dia bersama cewek temen kantornya itu bercumbu, Ardi gak bisa apa apa lagi, Ardi mati kutu saat kata kata ku dia dengar, sejak saat itu Ardi gak menghubungiku, dikesendirianku aku menahan sedih yang luar biasa, gak ada teman curhat, gak ada yang bisa diajak bicara, yang ada dibenakku hanya *kenapa bisa terjadi seperti ini kepadaku?*”:Restu

Restu mulai mencucurkan air matanya sambil tersedu-sedu menceritakan kisah cintanya pahitnya sama Mantan pacarnya.

Aku mencoba menenangkan Restu, kudekati Restu sambil memeluknya dari sampingnya, “sabar aja, mungkin ini sebuah cobaan buat kamu, kamu harus menghadapinya dengan baik, kali aja ini jalan satu-satu nya buat kmau, dan mungkin itu bukan jodoh kamu, kamu harus tegar ya Restu..”:gw

“Iya Tino, makasih. Kamu memang teman yang paling setia yang tau gimana perasaanku”:Restu.

Kedua tangan restu melingkari pinggangku dari kiri dan mempererat pelukannya, payudaranya terasa bangat hangatnya didaerah dadaku “wuih…”
Secara reflex ada yang berontak dari bawah…”waduh..nih adik udah brontak belum di apa-apain”: pikiranku.

Aku juga gak mau ketinggalan saat-saat momen romantis ini. Kuikuti gerakannya sambil memeluk dia balik, kupandangi wajahnya sambil menghapus air matanya dengan tangan kananku.

“Udah..jangan nangis lagi, aku disini kok, Sekarang km udah puas kan ceritanya, km udah curhatin semua isi hatimu yang retak itu. Mulai saat ini aku mohon km jangna mmenutup dirimu lagi ya. Dan jangan jangan bersedih lagi”:gw

Sambil mengucapkan kata-kata itu, mataku saling memandang dengan Restu, tatapannya seakan-akan meminta sesuatu untuk membahagiakannya. Apapun itu, otakku udah miring dan berpikir negative. Disituasi yang seperti ini aku memang memanfaatkannya, tapi apa boleh buat, suasana udah mendukung, lokasi sangat sepi, “akh bodo amat lah”: pikirku.

Berlahan-lahan kudekatkan mukaku sama dia, sambil menatap matanya, pelan…pelan…kukecup bibirnya yang warna pink, lembab rasanya mungkin baru nangis itu . Dia hanya diam aja, dan menikmati ciumanku dibibirnya. Tanganku mulai bergerak memegang pipinya, mengelus rambutnya, lehernya, lalu turun ke payudaranya yang berukuran 36. Sambil meremas payudara sebelah kanan, ciumanku masih melekat dibibirnya (kayak udah di lem). Secara berlahan kuturunkan tanganku diantara belahan pahanya, pas ditengah tengah ujung pangkal pahanya yang masih pakai celana jins.

Tersentak aku kaget, dia melepaskan ciumanku, lalu dengan sangat keras sekali memberikan jurus lima jari ke daerah pipi kananku, “PLETAKK“ tamparan mesra”: pikirku

“Kamu kurang aja ya Tino, ngambil kesempatan dalam kesempitan, apa sieh maksud kamu dengan semua yang km lakukan tadi?”:restu marah sangat.
“Maaf, aku gak bermaksud apa-apa, aku kira kita sama-sama mau melakukannya, maafkan aku Restu”:gw
“Keluar…keluar aku bilang”:Restu mengusirku sambil marah.
Tapi saat aku menatap dia, air matanya keluar lagi….
“Kenapa sih tuh cewek, sinting bangat, orang tadi dia menikmatinya..huh…dasar wanita aneh”: pikirku
Perjalanan pulang aku dihadiahi cap lima jurus tangan sakti.
Sesampai dikosanku…aku memikir hal hal moment yang indah tadi,
“Hem..coba kalo dilanjutin tadi ampe selese, pasti aku laki-laki yang paling bahagia dibumi ini (perasaan gw sih gitu, yang paling bahagia di bumi lah J) )
Sambil melamun, aku merasakan aneh pada pipiku, aku bercermin dikaca. Adooeeewww….ternyata ppipi kananku bengkak :-S
Waakakakka, baru sadar aku boz
“Akh biarlah, ini kenang-kenangan terakhir dari Restu, sambil tiduran aku membelai belai pipiku (bekas lima jurus tangan sakti tadi=tamparan bozzzz)

Tiga hari kemudian tepatnya hari Selasa, aku sibuk, ngerjain tugas dari kampus banyak bangat, wah pengen terjun ke jurang rasanya ngeliat tugas numpuk gene.
Waktu itu aku sangat serius sekali ngerjain tugas ini, biar cepat-cepat selesai.

“tidudit..tidudit…” (*suara hp jadulku berbunyi)
“Hy Tino, *lagi dimana, ngapain, ama siapa*”:begitulah isi sms dari Restu. (waduh, nih sms kayak iklan aja, kalo gak salah jawabnya **dirumah, Nonton, Sendirian** kok nyasar ke iklan)
Seneng deh, ada sms dari Restu.
“Berarti ada kesempatan buat gw ngedeketin tuh cewek cakep”: pikirku,
“tidudit..tidudit…” (*suara hp jadulku berbunyi lagi, cihuiiii dari Restu lagi)
Belum aku balas sms tadi, sms nya dating lagi.
“Maav y kjdian kmrin, aq bnr2 minta maav ama q-mu, aq aqui, aq emang egois, kl q-mu da wkt, dtng k t4 aq jam 8 mlem.”:begitulah sms yang kubaca di hp jadulku.
“OK”:kubalas ke Restu, singkat, padat berisi. (*maklum dulu nilai bahasa indonesiaku ya…bisa dibilang ditengah-ditengah)
Dengan berburu waktu, aku mengerjakan tugas semangat,
“Ayo Tino kamu bisa.”

Seakan-akan kalimat itu datang dari suara Restu, membuat semangat 45.
Sangkin semangatnya tugas yang kukerjakan di kertas A4, blepotan, tulisan kayak cacing, coret sana coret sini.

Tak terasa juga, waktu udah jam setengah 6. Tugas belum selesai, “akh peduli amat, besok juga bisa dikerjain tugasnya”: pikirku
Sesampai dikosan, aku melemparkan tasku beserta tugas-tugas yang kukerjakan tadi, berhamburan sudah, sangkin buru-burunya mengejar waktu ini.

Berselang waktu tibalah aku di tempat Restu tepat jam 07.45 WIB
“Hehehehe…gak sia sia aku diajarkan oleh guru mengenai ketepatan waktu”
Menekan tombol bel rumahnya, jantungku berdetak begitu kencang.
“Kenapa ya, kok bisa gini, gak biasanya”
“iah, bentar..”:Restu
Mungkin dia udah tau kalo tamu itu adlah aku.
“crecek..crecek”:Bunyi suara kunci pintu nya dibuka.
“Wew…”::aku merasa kagummelihatnya memakai rok, and baju (biasanya dia gak suka kyk gitu)
“Wew..”:
“Kenapa no, kok kayak kaget gitu ngeliat aku?, mauk aja”:
“Oh, iya..”:gw
Aku masuk kerumahnya, tapi memang rumahnya masih tetap sepi, gak ada siapa-siapa.
“Duduk Tino, pertama aku mau minta maaf ama kamu ya, atas kelakuanku hari Sabtu kemarin”:Restu
“Mengenai apa?, setauku kamu gak salah apa-apa kok, malahan aku yang harus minta maaf.”:gw
“Jadi gimana?”
“Gimana apanya?”:gw
“Gimana dengan pipi kamu?”:Restu
“oghhh,,gak, gak papa kok:gw ( padahal tamparannya sakit bangat , sampe ninggalin bekas jarinya
“Bentar ya Tino”:dia menuju arah dapur, setelah dari dapaur membawakan 1 botol minuman Anggur Merah, (maaf, bukannya sombong, hanya ini minuman yang kutau :| ), sambil menyalakan tv, dan memainkan musik Air Supply - Making Love.

“Untuk permintaan maafku, aku ajak Tino malam ini enjoy ama Restu”:Restu
“Maksudnya dia apa ya?”:bingung juga aku
Sambil menaruh minuman itu ke gelas kecil “nih no, satu buat aku, satu buat kamu”:
“Cherzzzzzzzz”:tau lah apa yang ku bilang, aku hanya mengikuti kata-kata dia ajjah.
Ngobrol pajang lebar, “cherz” demi “cherz” bersarang keperutku.

Dalam hal ini aku memang kalah dibuatnya, kepalaku udah pusing. Restu mendekatiku berlahan-lahan, dan membisikkan..”Kamu masih marah gak ama akuw..”

“Gak, aku gak marahhh, kamu beda bangat hari ini tu, cantik bangat kamu make pakaian dan rok mu itu, biasanya kmu gak suka make rok ama baju”:jawabku sambil senyum+memujinya.
“Benerkah, makasieh…Tino….”:sambil memelukku dari kanan.
Lagi-lagi Restu menuangkan minuman dan mengadakan “cherz” lagi, bener-bener
Pandanganku bener-bener udah kabur,

“Aku bener-bener sayang sama kamu Restu, aku tulus mencintaimu, jika aku memang berjodoh sdama kamu, aku akan mendampingimu sampai kematian yang memisahkan kita”:begitulah kalimat yang kuingat dann keluar dari bibirku, gak tau karna udah pusing bangat atau enggak, yang jelas keluar begitu saja.
“Benarkan Tino… ..aku mau kok jadi pendampingmu.
“Terima kasih sayang”:jawabku, dalam suasana yang begitu aku senang sekali bercampur pusing

“Aduh pusing bangat nih say, tolong pijitin kepalaku iah”:menyuruhnya memijat kepalaku. Dia merubah posisinya tidur, aku sambil menelan ludah melihat posisi na dan dadanya yang putih agak menyembul karena kancing atasnya sudah terbuka, apalagi kaki kirinya yang lembutnya itu bertekuk dengan kaki kanannya spontan paha mulus dan cd-terliat (*kalo ngeliat gene-genean aku merasa seger kembeali, gak pusing lagi)

Karena terus-terusan pemandangan seperti itu ditambah lagi dengan gerakan tubuhnya. Aku bener-bener gak tahan dwehhh, aku mulai memegang pahanya, mulai menelusuri daerah pahanya sampai ujung pangkal pahanya, kuelus vaginanya dari luar celana dlamnya.

Dia mengerang dengan agak gemetar ketika jari telunjukku menekan dibagian tengah vaginanya dari luarcelana dalamnya.

"Santai yank, kita hanya berdua disini.. aku udah dari dulu jatuh cinta sama kamu, tapi kamu lebih memilih Ardi dari pada aku, tapi gak apa-apa itu semua sudah kita lewati”:gw

Aku mulai turun ke pahanya, menjilati pahanya yang putih mulus, sangkin nafsuku kepalaku kumasukkan kedalam roknya, Kelakuannya sangat sensitive, mencengkram sprei dan menjambak rambutku saat lidahku sampai ke pinggir-pinggir pangkal pahanya. Bukan hanya bibir vaginanya yang kujilati, tapi lidahku sudah bersarang masuk ke liang vaginanya.

Kutarik kepalaku keluar dari selangkangannya bersamaan dengan itu pula celana dalammya ikut kutarik lepas. Aku dekap tubuhnya posisinya daro belakang dan berbaring menyamping. Sangat lembut aku membelai vagina yang ditumbuhi bulu-bulu halus itu. Dam tangan satu nya naik ke payudara, Dia semakin mengerang ketika tanganku menyusup seperti James Bond ke balik bra-nya kemudian meremas daging kenyal itu. Kubisikkan sesuatu kata-kata mutiara buat Restu

“Sayang memekmu bagus bangat, terlebih-lebih payudaramu ini, aku sangat terangsang sayang..” Itulah kata-kata mutiara yang kuucapkan ditelinganya.

Tanganku meremas, memilin. Aku mencium lehernya dan menjilati kuping nya, Rintihan dan desahan keluar dari multnya. Bahkan menjerit pendek waktu remasanku di bagian payudaranya. Aku menyedot dengan keras di payudaranya sehingga meninggalkan bekas-bekas cupangan. Lalu bibirku kuarah kan ke bibirya sehingga dia tidak bisa mengerang lagi, aku menciuminya sangat gemas.
Kulepaskan dekapanku dan melepas ikat pinggangku yang berwarna hitam ini, lalu membuka celana jins ku berikut kolorku. Keluarlah kontolku dari sarangnya, lepas dari pemberontakan, bebas dari penjara segitiga.

"Yank, hisapin dong yank..ya please….”:kubisikkan sangat memohon kepada Restu.

Restu hanya tersenum menandakan iya. Dia segera memegang kontolku dan segera memasukkannya ke mulutnya yang merah,imut, dan mungil itu Lalu mulutnya mengocok kontolku secara berirama. Secara bersamaan tangan nya aktif mengocok ataupun memijati buah pelerku..
Aku juga ikut serta merasakan tubuhnya, kupelintir putingnya, ramas, pilin-pilin (*kesempatan ini jarang terajadi=pikirku).

Kurang lebih delapan menit, aku melepaskan kontolku dari mulutnya. Karna takut kau cepat keluar, aku menghentikannya. Aku berpindah posisi di antara kedua belah pahanya dengan penis terarah ke vaginanya. Bibir vaginanya kusibakkan sehingga mengganga lebar siap dimasuki dan tangan yang kananku membimbing penisku menuju dunia surgawi.

“Pelan-pelan ya yank”: Bisiknya

Kontolku menancap perlahan-lahan di dalam vaginanya. Seolah olah Restu memejamkan mata, meringis, dan merintih menahan rasa perih akibat gesekan benda itu pada miliknya yang masih sempit. Aku memaksa perlahan-lahan untuk memasukinya. Baru kepalanya saja yang masuk matanya sudah memejam. Aku merasa kasihan melihatnya begitu, aku aku membuat starategi [BTP] yaitu = Berlahan Tapi Pasti. Berlahan lahan aku menusukkan kontolku kedalam vaginanya, trus keluar, trus masukin lagi. Keluar lagi, masukin lagi, begitulah secara pelan-pelan tapi pasti. Semakin lama semakin dalam juga yang masuk.Kini sudah setengah yang masuk, aku mulai memompa nya sampai akhirnya bles….masuk jg kontolku semua ke dalam vaginanya.

“Akh..akhirnya berhasil juga”: pikirku

Desahannya mulai berubah jadi rintihan nikmat. kontolku menggesek dinding-dinding vaginanya, semakin cepat dan semakin dalam. Itu membuatnya merasa sakit bukan main dan Restu menyuruhku berhenti sebentar, Tapi aku yang sudah nafsu tidak menghiraukannya, aku malah menggerakkan pinggulku lebih lebih lincah. Sejenak dia menggelincang keenakan. Aku menghentikan geraknku sebentar.
“Kenapa sayang?”:gw
“Gak pa pa yank, km pompa terus vaginaku. Pokoknya malam ini tubuhku, dari rambut sampai kakiku adalah milikmu”

Genjotan yang kutancapkan dan pompaan ke vaginanya sangat dia nikmati dari tatapan pandangannya, aku melepaskan dan melemparnya. Sambil mengubah posisiku, aku membuka bajuku. Kembali aku melanjutkan aktifitasku melakukan pompaannya ke vagina mungilnya, kali ini ditambah lagi dengan cupangan pada leher dan pundaknya sambil meremas payudaranya menambah sensasi yang luar biasa buatku. Genjotanku semakin kuat dan bertenaga, terkadang diselingi dengan gerakan memutar yang membuat vaginaku terasa diobok-obok.

“Tino…noo..lebih kenceng lagi genjot…akh”
“Kurang kenceng…kurangg ..akhh”

Sambil kupegang payudaranya dan memper-erat pelukanku dari belakang, aku mulai mempercepat gerakanku maju mundur, tidak lama kemudian, Restu mulai menunduk kekasur dan memegangi sprey kasur dengan erat.
Tidak lama kemudian “Tino aku gak tahan lagi, karna perbuatanmu, kamu bener-bener hebat dalam hubungan sex, akh tino, percepat gerakanmu sayang, please…”

“Santai sayang, dunia ini milik kita sekarang,”: mendengar perkataan yang diucapkannya, aku bangga dibuatnya, bangga akan sesuatu yang ada dalam diriku, dengan kebanggan itu aku mulai mempercepat lagi gerakan maju mundurku dngan berirama”

“plak..plok,,,,plak,,,, suara yang terdengar dari hantaman kontolku dari belakang, suara itu sangat membuatku kagum dan tidak mau menghentikan gerakan tersebut, tiba-tiba Restu mulai mengejang dan tidak berkata apa-apa, aku merasakan air panas yang keluar dari vaginanya telah merembes ke kontolku, orgasme nya sangat luar biasa, sampai sampai pahaku kena air maninya yang muncrat sana muncrat sini, akhirnya Restu kalah dalam pertempuran ini.
Lalu aku diam sejenak menikmati dia orgasme. Dalam keadaan begini aku takut dia apa apa, ku mencabut kontolku dari vaginanya, dan mengangkat badannya ke kasur lalu menelentangkannya. Kira kira Restu mencapai orgasme 20 mnt. Tubuhnya mengejang seperti penyakit ayan , kukunya sampai menggores punggungku, cairan kenikmatanku mengalir deras.

“Sayang,,sayang,,,Kamu tidak apa-apa sayang?”:gw
“Iya sayang..aku tidak apa-apa”:Restu berkata sangat pelan sekali sambil tertawa manis.
“Kamu bisa melanjutkannya, seluruh badanku ini milikmu saat ini”:Restu
“Baiklah sayang, aku akan menuntaskan ini semua.”:gw

Mendengar perkataanya begitu, semangat kembali muncul dalam diriku.
Kupegang kedua betisnya kakinya yang lembut itu, dan pelan-pelan kuangkat keduanya, terlihatlah vaginanya yang warna pink itu masih berlumuran air mani sisa sisa dia orgasme..”anjret gila bangat ya vagina nih cewek, pink gitu, enak bangat dilihat ”: pikirku

Dengan lembut aku membersihkan sisa-sisa air mani didaerah vaginanya dengan sprey, lalu dengna berhati-hati dan sangat pelan sekali, aku ulangi “dengan sangat pelan sekali” aku memasukkan kontolku ke vaginanya, sensasi itu sangat luar biasa bagiku, bisa anda bayangkan sekarang, “wiuhhh”

“Memulai genjotan-demi genjotan kontolku memasuki vaginanya, Restu hanya diam asaja menikmatinya. Kupegang kedua betisnya dan kujepit diantara dadaku, sambil menikmati sensasi ini, aku mempercepat lagi genjotanku.
“Tino..kmu kuat bangat”:senyumnya. Lalu kuturunkan kakinya di kasur, kudekatkan bibirku ke daerah yang kau sukai dari dirinya, dan menjilati lehernya, pipinya, telinganya, tak luput aku menjilati payudaranya yang warna pink itu, remasan demi remasan aku kerjain dia.

“Ss.hh..Tino..enak bangat yang, masukin lebih dalam lagi yang..genjot dengan sekuat tenagamu”:ngomongnya sambil keenakan. Dia merintih-rintih, mendesah dengan suara-suara aneh yang gak aku mengerti. Saat kutindih semua posisi badanku ke dia, sambil menggenjot, kepalanya berkeliaran kekiri ke kanan, sampe-sampe rambutnya menutupi wajahnya, mencakar-cakar punggungku, meremas pantatku dengan kuat, lalu tangannya meremas payudaranya.
Aku menarik tangannya dan menaruh ke pantatku. Bermaksud untuk mencicipi putting payudaranya, jilatan demi jilatan terjadi.

Tak lama kemudian aku merasakan lahar yang lama kupendam pendam, panas birahi yang ada dalam diriku akan segera keluar.

“Sayang..aku mau keluar lagi….:sambil berbisik
“Kalo km mau keluarin, keluarin aja didalam”:Restu
“plek..plak,,,,plok,,,,kupertahankan posisiku, “sayang aku gak tahan lagi,,, dia memegang, menahan dan menekan kuat pantatku dengan tangannya. Aku berusaha menggenjot dan melawan secara pelan-pean. “ser…ser….serrr…”: panas terasa dalam kontolku, kalo aku bayangin begitulah suara yang keluar meluber melalui vaginanya, vaginanya sangat belepotan air maninya, kugenjot terus berirama maju mundur, dan akhirnya saatnya tiba mengeluarkan benih benihku didalam vaginanya..crott..crott…crottt crott.crot.crot: beberapa semprotan mendarat dirahimnya.

Secara belahan-lahan genjotanku kuhentikan, dan mengambil posisi tidur disampingnya.

Sambil memegang dan memeras payudaranya aku berbisik didekat kupingnya
“Gimana sayang?, aku hebat ya?”
“ Iya. Kamu hebat, aku kalah sayang….”

Sejak saat itu, kami saling melayaninya kapanpun dan dimanapun ada kesempatan.